LPQ 2014

Pelantikan

MTQ IPB VI

Menuju MTQ Mahasiswa Nasional 2013

LPQ 2013

Gathering perdana di Gladiator

Pengurus LPQ 2012

Pada Pelantikan di Sylva Pertamina, Januari 2012

Tilawah yuk!

Hayoo, Sudah berapa Juz hari ini?.

Kamis, 31 Desember 2015

Hasil Ujian Tahsin Santri LPQ Al-Hurriyyah Angkatan Ke-9

Alhamdulillah, pada 19-20 Desember ujian tahsin telah dilaksanakan. Kemudian pada 24 Desember diadakan ujian tahsin susulan bagi para santri yang berhalangan hadir pada hari pertama dan hari kedua ujian tahsin. Berikut ini kami lampirkan hasil ujian tahsin santri LPQ Al-Hurriyyah angkatan ke-9 (periode September-Desember 2015).




Apabila ada pertanyaan atau keluhan yang ingin disampaikan, silakan menghubungi
085647602206 (Akbar).

Selasa, 15 September 2015

Jadwal KBM tahsin Semester Ganjil 2015/2016

Assalamu'alaikum.
Berikut adalah jadwal KBM tahsin semester ganjil tahun akademik 2015/2016. Jadwal ini bisa juga dilihat pada papan pengumuman (mading) di masjid Al-Hurriyyah.

Jadwal KBM Tahsin Akhwat Semester Ganjil 2015-2016.docx

Jadwal KBM Tahsin Ikhwan Semester Ganjil 2015-2016.xlsx

Minggu, 06 September 2015

Pengumuman Hasil Tes Instruktur LPQ Al-Hurriyyah Semester Ganjil 2015/2016

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah, tes instruktur LPQ Al-Hurriyyah telah dilaksanakan pada Agustus 2015. Berikut ini kami lampirkan hasil tes instruktur semester ganjil tahun akademik 2015/2016.

Hasil Tes Instruktur LPQ Al-Hurriyyah Agustus 2015

Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Selasa, 18 Agustus 2015

IPB On MTQ Mahasiswa Nasional XIV 2015 di Universitas Indonesia

Kafilah MFQ IPB (grup B) yang tengah bertanding di MTQ MN XIV 2015

Pada awal bulan agustus kemarin, yakni tanggal 1-8 Agustus 2015 Institut Pertanian Bogor ikut serta dalam  ajang dua tahunan yakni Musabaqah Tilawatil Quran Mahasiswa Nasional ke XIV (MTQ MN XIV 2015) di Universitas Indonesia. MTQ MN adalah suatu perlombaan tingkat nasional yang diselenggarakan Dikti setiap dua tahun sekali. Tahun ini penyelenggaraan MTQMN XIV di UI diikuti oleh 168 universitas dan terdiri dari serangkaian kegiatan lomba membaca, menghafal, men-syarah Alquran serta berbagai jenis perlombaan mengenai kandungan Alquran. UI dalam acara ini mengirimkan 29 delegasi. Untuk tahun ini IPB mengirimkan 28 orang Kafilah MTQ IPB yang akan berjuang dalam kegiatan ini.
Kegiatan MTQ MN ini dibuka secara resmi pada tangal 1 Agustus  2015 di area Balairung dan Perpustakaan UI Depok, Baca Selengkapnya disini. Dan kegiatan MTQ MN ini ditutup oleh Menristekdikti pada tanggal 7 Agustus 2015 di tempat yang sama saat acara pembukaan, baca lengkap disini .

Lanjut ke hasil yang dicapai oleh para Kafilah IPB, berikut admin tampilkan pesan Broadcast yang dibuat oleh salah satu Kafilah IPB cabang Hifdzil 5 Juz.
Pengumuman MTQMN 14
Cabang Musabaqah Tilawah Quran
Kategori Ikhwan
1. Unimus
2. Univ borneo
3. Politeknik negeri padang
4. Syiah kuala
5. Univ tanjungpura
6. Univ pattimura
Kategori Akhwat
1. Univ negeri medan
2. Univ negeri surabaya
3. Univ negeri padang
4. Univ neg mataram
5. UII
6. Unnes

Cabang Qiraah sabah
Kategori Ikhwan
1. univ islam nusantara
2. Univ sumatera utara
3. Univ negeri surabaya
4. Univ malikussalah
5. Univ muslim ind
6. Itb

Kategori  akhwat
1. Univ negeri malang
2. Unnes
3. Its
4. Univ andalas
5. Univ neg padang
6. Univ mulawarman

Cabang Musabaqah Tartil Al Quran
Kategori ikhwan
1. Univ syiah kuala
2. Univ tanjungpura
3. Univ negeri surabaya
4. Univ kuala
5. Univ neg malang
6. Univ neg surabaya

Kategori akhwat
1. Univ juanda
2. Univ neg medan
3. UII
4. Univ neg surabaya
5. Univ sumut
6. Univ al muslim

Musabaqah Hifdzil Quran 1 juz
Kategori Ikhwan
1. Univ jend soedirman
2. Univ indonesia
3. Undip
4. Unpad
5. Univ muslim indonesia
6. Itb

Kategori Akhwat
1. Univ muhamdiyah sumut
2. Univ tanjungpura
3. Univ brawijaya
4. Itb
5. Univ mulawarman
6. Univ juanda

Cabang Musabaqah Hidzil Quran 5 juz
Kategori Ikhwan
1. Univ indo global mandiri palembang
2. Univ muhamadiyah sumut
3. Itb
4. Univ neg gorontalo
5. Univ brawijaya
6. UI

Kategori Akhwat
1. Univ airlangga
2. Univ tadulako
3. Univ hassanudin
4. Univ andalas
5. Univ muslim indonesia
6. Univ lampung

Cabang Musabaqah Hifdzil Quran  10 juz
Kategori Ikhwan
1. Univ mataram
2. Univ neg malang
3. UI
4. Univ sumut
5. Univ trunojoyo
6. Univ muslim indonesia

Kategori Akhwat
1. Univ neg malang
2. Politeknik kalteng
3. Univ andalas
4. Univ muhamadiyah tangerang
5. Unj
6. Univ muslim indonesia

Cabang Musabaqah Fahmil Quran
1. Univ malikus shaleh
2. Univ airlangga
3. UI
4. Univ syiah kuala
5. Unhas
6. Univ muslim indonesia

Musabaqah Syarhil Quran
1. Univ brawijaya
2. Univ malikus shaleh
3. Univ airlangga
4. Univ muslim ind
5. Untirta
6. Univ andalas

Musabaqah Khatt Al Quran
Kategori Ikhwan
1. Univ syiah kuala
2. Upi
3. Ikip pgri jember
4. Univ muslim ind
5. Uny
6. Univ malikus shaleh

Kategori Akhwat
1. Uny
2. Univ neg malang
3. Univ neg padang
4. UII
5. Univ malikus shaleh
6. Univ jember

Cabang LKTIA
1. Its
2. Univ gadjah mada
3. Uin syahid jakarta
4. Univ muslim ind
5. Unsri
6. Unpad

Cabang Musabaqah Debat bhs arab
1. Univ islam ind
2. Stkip alhikmah surabaya
3. Univ trunojoyo
4. Univ airlangga
5. Univ neg malang
6. Univ neg surabaya

Debater terbaik..
Noor ilahiyat adli (IPB)

Cabang Musabaqah Debat bhs inggris
1. IPB
2. Univ neg surabaya
3. UI
4. Unpad
5. Univ muslim ind
6. Politeknik neg malang

Debater terbaik
Nuzran (UI)

Musabaqah Desain aplikasi komputer
1. Ugm
2. UI
3. IPB
4. Unib komputer ind
5. Univ trunojoyo
6. Unib malikusshaleh

Juara umum dan 9 besar
9. Univ muhamadiyah sumut
8. Univ neg surabaya
7. Univ medan
6. Univ malikus shaleh
5. Ugm
4. UI
3. Univ airlangga
2. Univ syiah kuala
1. Univ neg malang

~smg para pemenang bkn hny menang di hadapan manusia, namun jg menang di hadapan Allah
~kegagalan adlh kemenanga yg tertunda dan kemenangan adlh ujian dr Allah, sabar dan syukur

*keep istiqomah in Allah ways
#dahwah Quran membumi di IPB
Allahu akbar...  [Notulen: Tyas Arumsari agh 49 Kafilah MTQ IPB 2015]


Juara 1 Musabaqah Debat Bahasa Inggris MTQ MN XIV asal IPB 
(dari Kiri ke Kanan: Bu Alfa Chasanah selaku Pembina; Yos Rizal Saputra; Hasrul Abdurrahman)

Banyak cerita dan hikmah yang bisa di ambil dari kegiatan MTQ ini, yang nantinya akan admin Share kan ke web ini ceritanya, nantikan yaa..

~Official MTQ IPB

Kamis, 06 Agustus 2015

HASIL UJIAN TAHSIN DAN TAKHOSSUS SANTRI LPQ AL HURRIYYAH SEMESTER GENAP 2015

Assalamu'allaikum wr wb.

Berikut kami lampirkan hasil ujian Tahsin dan Takhossus Santri LPQ Al Hurriyyah Semester Genap 2015.

Santri Akhwat :
1. Pra Tahsin
2. Tahsin 1
3. Tahsin 2

Santri Ikhwan :
1. Pra Tahsin
2. Tahsin 1
3. Tahsin 2

Santri Thakossus :
Takhossus

Semoga Allah selalu melimpahkan nikmat iman dan ihsan-Nya pada kita
Wassalamu'allaikum wr wb.

CP : Ikhwan (085701111046)
       Akhwat (087760642236)





Selasa, 28 Juli 2015

IPB Goes to MTQ Mahasiswa Nasional XIV 2015


IPB Goes to MTQ Mahasiswa Nasional XIV 2015



Kemenristek-Dikti dan Univeritas Indonesia mempersembahkan:
Musabaqah Tilawatil Quran Mahasiswa Nasional XIV 2015. diikuti oleh 1863 Mahasiswa dan 334 Official dari 167 Perguruan Tinggi seluruh Indonesia, akan berlomba, membuktikan diri dengan syiar Al Quran.

Tahun ini IPB ikut berpatisipasi dalam event 2 tahunan ini. 28 orang mahasiswa IPB yang tersebar dalam 13 cabang Musabaqah bersama-sama dengan 1863 Mahasiswa dari 167 Perguruan Tinggi Negeri se-Indonesia akan mengikuti kegiatan MTQ MN ini.

LPQ Al Hurriyyah mengajak masyarakat IPB yang ingin menyaksikan ataupun ingin memberikan semangat kepada perwakilan IPB untuk sama-sama berangkat menuju tempat pelaksanaan kegiatan MTQ MN ini, yakni di Universitas Indonesia yang akan berlangsung pada tanggal 1-8 Agustus 2015.

ayoo.. dukung IPB...

#Yuk Support
#IPBJuara

cp: 089639223543 Wahyu

"Sambut Generasi Qurani Menuju Indonesia Emas"

Senin, 15 Juni 2015

Trailer Aplikasi Ahsan, buatan Kafilah IPB

Musabaqah Desain Aplikasi Komputer

Trailer Aplikasi Ahsan, buatan Kafilah IPB

Minggu, 14 Juni 2015

TAHSIN CERIA SPESIAL RAMADHAN


Assalamualaikum wr wb
Rubrik tahsin kembali hadirr :)
yeeeeyy [suara tepuk tangan]


Untuk kamu, iya kamu, yang mengaku Mahasiswa IPB, untuk memfasilitasi kegiatan produktif di bulan penuh berkah ini, Telah dibuka pendaftaran santri tahsin Ceria spesial Ramadhan 1436 H LPQ Al-Hurriyyah IPB, "Bersama Al Quran Meraih Keberkahan Ramadhan", 


Tahsin itu apa sih???
Tahsin itu memperbaiki bacaan Al-Quran, berasal dari kata hasan yang artinya baik.
mungkin kita sudah belajar membaca al quran sejak kecil, tapi apakah bacaan yang kita baca itu sudah benar sesuai dengan yang diajarkan oleh rosulullah? nah itulah fungsinya kegiatan tahsin, yakni 
memperbaiki bacaan Al-Quran.

caranya mudah.
dengan mengisi form online : www.bit.ly/tsr1436
atau klik disini
ayooo segera daftarkan dirimu yaaa:),
-Terbatas untuk 1000 santri-

Kegiatan Belajar Mengajar insyaallah akan berlangsung selama 4x di bulan Ramadhan:)
 


salam Quran..

LPQ Al Hurriyyah IPB


Penggamit Hati

Mari cemburu pada mereka yang selalu 
bercumbu dengan ilmu 
berlimpah dengan dakwah
bermesra dengan allah

Assalamu alaikum wr wb.
tulisan ini di tujukan untuk kamu, iya kamu. 

kamu yang selalu mencurahkan jiwa dan raga untuk menyampaikan firman tuhanmu kepada orang lain. untuk kamu yang mungkin sudah ter Cap dengan label Da'i di kalanganmu. dan untuk Kamu yang tahu seberapa besar cinta para Da'i terhadap orang yang di dakwahkan.

untuk para da'i yang mungkin sempat kehilangan rasa Bersemangat, semoga tulisan ini dapat Memberikan Semangat baru untuk Tetap Terus Berjuang. 

"Nama lelaki di surah Yasiin itu," Demikian dinyatakan Ikrimah dari Ibn abbas "adalah Habib Ibn Surri An najr, Seorang tukang kayu".

Allah Subhanahu wa Ta'ala menjadikan sosok yang sesungguhnya tak disebut namanya didalam wahyu ini sebagai teladan tentang cinta yang tak habis habis bagi ummat disekelilingnya. dia bukan rasul, bukan nabi, bukan pula ulama. Hal terawal yang difahaminya hanyalah bahwa para rasul yang datang kekotanya itu orang-orang tulus. mereka menghasung kebenaran dan mengajarkan kebajikan sama sekali tanpa meminta imbalan. Bagi habib, mereka adalah orang-orang yang mendapat sekaligus membawa petunjuj.
maka dengan bergegas-gegas dari ujung kota, dia berseru seru, "Wahai Kaumku, Ikutilah para utusan allah itu" Dan habib an Najr, demikian menurut sebagian mufassirin, setelah menyimak apa yang disampaikan para terutus itu kemudian melantangkan dengan anggun pernyataan imannya.

"Mengapa aku tidak menyembah (Tuhan) yang telah menciptakanku dan yang hanya kepada-Nya-lah kamu (semua) akan dikembalikan?
Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selain-Nya jika (Allah) Yang Maha Pemurah menghendaki kemudharatan terhadapku, niscaya syafa'at mereka tidak memberi manfaat sedikitpun bagi diriku dan mereka tidak (pula) dapat menyelamatkanku?
Sesungguhnya aku kalau begitu pasti berada dalam kesesatan yang nyata" (QS Yaasiin : 22-24)

Kalimat Habib An Najr lugas tapi menyentak, Sederhana tapi menghujam, "kalau Allah pencipta kita" begitu ujarnnya, mengapa kit menyembah selain dia. padahal kepada-Nyalah semua insan kelak kembali untuk mempertanggungjawabkan perbuatan"

"dan seandainya Allah," Lanjutnya, "punya sifat Ar-Rahman, Maha Pengasih, sampai pula menghendaki bahaya bagiku; berhala-berhala iini semuanya takkan dapat menjadi perantara mohon pertolongan apalagi akan menyelamatkan. mereka tak dapat melihat, mendengar dan berbicara. mereka sama sekali tidak berdaya".

mendengar ungkapannya itu, para pemukakaumnya murka, betapa seorang lelaki tak dikenal, dari kalangan jelata lagi miskin, mengajari mereka tentang agama. Betapa seorang yang bukan siapa-siapa, mengungkap kesajatian iman yang membuat apa yang mereka yakini selama ini tampak bathildan konyol. maka diperintahkanlah para pengikut untuk mengeroyok dan menyiksanya, hingga dadanya remuk dan isi perutnya terburai akibat diinjak-injak.

Di Detik-detikterakhirnya, dalam sekarat yang menyergapkan manisnya iman, diiringi air mata para utusan alllah yang tak kuasa menolongnya, dia mencoba bicara, nafasnya yang satu-satu, darahnya yang sia-sia, tak menghalanginya menyunggingkan senyum ridha.

Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhanmu; maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku. (QS Yaasiin : 26)

Kata-katanya ini menurut imam Ath-Thabary,Khitabnya ditujukan kepada para rasul yang mendampingi di akhir hayatnya. Para Rasul itu takjub dan cemburu terhadap iman yang telah menggerakkan habib An Najr berdakwah dengan mempersembahkan raga dan nyawanya. betapa sebentar dia belajar. betapa cepat dia memahami. betapa dalamdia meyakini. betapa besar cinta pada kaumnya. betapa hebat penyampaian dakwahnya. dan betapa mahal pengorbanannya.

Kisah sang Da'i tak berhenti sampai disitu. sebab mereka yang ada dijalan dakwah yang allah rtidhai, tetap hidup sesudah mati. hidup dengan semua arti yang terkandung dalam kata "hidup" itu sendiri. Habib An Najr membuktikan diri sebagai lelaki pengamit hati yang cinta ikhlasnya tuk kaumnya terus dia dengungkan dari dalam surga yang abadi.

"Aduhai alangkah baiknya seandainya kaumku mengetahu. bersebab apa kiranya rabbku mengampuni dan menjadikanku termasuk orang-orangyang dimuliakan" (QS Yaasiin : 26-27)

inilah orang yang mencintai bagi seluruh kaumnya, apa yang dicintainya untuk diri sendiri.inilahorang yang mengharapkan bagi kaumnya, apa yang diharapkannya bagi dirinya sendiri. inilah orang yang mentakutkan atas kaumnya, apa yang ditakutkannya atas dirinya sendiri. sungguh jiwa sejati da'i sejati, yang kasihnya kepada ummat dia bawa mati. Sungguh, setiap yang memiliki jiwa penggamit hati,adalah lapis-lapis keberkahan yang mencahayai zaman.

Habib An Najr sudah mati. Maka Allah yang Maha Santun dengan firmanNyayang maha benar menyampaikan apa yang dia katakan dari alam yang sudah berbeda. bahwa dia mencintai kaumnya, amat berhasrat menggamit semua hati untuk dibawa ke dalam cahaya, untuk diajak menikmati surga.

Salim A. Fillah Dalam Lapis-lapis Keberkahan

Minggu, 31 Mei 2015

Pengumuman Kafilah MTQ IPB




















Assalamu alaikum Wr Wb

Bismillahirrahmanirrahim…
Dengan menyebut nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang.
Alhamdulillah, Pembinaan ke-4 sekaligus seleksi Akhir calon kafilah MTQ IPB sudah dilaksanakan hari ini 31 Mei 2015 di Aula Masjid Al Hurriyyah IPB.
Setelah dilakukan Rapat penentuan kafilah berdasarkan proses pembinaan selama 4 minggu dan dengan menilai hasil seleksi, maka Dewan Pembina menetapkan nama-nama yang tetera dibawah ini akan mewakili IPB dalam ajang MTQ Mahasiswa Nasional XIV di Universitas Indonesia tanggal 1-8 Agustus 2015.
1.    Musabaqah Tilawatil Quran
Ikhwan: Muhammad Iqbal Fanani [ITP51] 
Akhwat: Mida Laila Pisema [Biologi49]

2.   Musabaqah Tartilil Quran
Ikhwan: Abdul Habib [TIN51]
Akhwat: Husna Humairah Nur Fauziah [PTN49]

3.    Musabaqah Syarhil Quran
Pensyarah: Nunu Fauzan Helwah 
Tilawah: Hamzah Al Farisi  [Biologi50]
Sari Tilawah : Febie Tri Lestari [STK49]

4.     Musabaqah Karya Tulis Al Quran
Team: 
Vena Ramdhania Puspaningrum [MSP49]
Nurlela [TIN48]

5.       Musabaqah Fahmil Quran
Team: 
M. Alfian Zubaidi [ITP49]
Agus Hairullah [IPTP51]
Azizah Rohimah [GM 49]

6.    Musabaqah Hifdzil Quran 1 Juz
Ikhwan: Fajar Dwi Maulana Eftiah [ITK49]
Akhwat: Rianita Fatih Ariba [GM51] 

7.   Musabaqah Hifdzil Quran 5 Juz
Ikhwan: Oki Setiawan [BDP50]
Akhwat: Tyas Arumsari [Agh49]

8.  Musabaqah Hifdzil Quran 10 Juz
Ikhwan: M. Hakim N. Huda [TMB48]
Akhwat: Farih Najah [Agh47]

9.  Musabaqah QiraatSabah
Ikhwan: Abdul Hadi Lubis [SVK47]
Akhwat: Vivi Safriani [ESP49]

10.  Musabaqah Debat Bahasa Arab
Team:
Andi M. Noor Ikhsan [PTN 49]  
Nur Ilahiyat Adhli Al Karni [Eksyar50]

11.  Musabaqah Debat Bahasa Inggris
Team: 
Yos Rizal [ITP48]
Hasrul [STK49]

12. Desain Aplikasi Komputer
Team : 
Sigit Prabowo [ilkom50]
Muhammad Rizqi [ilkom50] 
Khaidir Afif  [Ilkom49]

13. Musabaqah Khottil quran
ikhwan: Ikbal Muzakki [IPTP51]
akhwat: Fikrina Mahdiana [THP49]


Pertemuan Pembinaan selanjutnya akan dilaksanakan bada UAS tanggal 22 Juni 2015 tempat di masjid Alhurriyyah


Nb. Untuk beberapa cabang lomba, posisi belum final, masih ada beberapa perubahan.jadi akan dilaksanakan beberapa latihan gabungan untuk lomba-lomba tertentu.

IPB Goes To MTQ Mahasiswa Nasional XIV

~Panitia MTQ

Cp: Wahyu 089639223543

Sabtu, 23 Mei 2015

Pengumuman Musabaqah Desain Aplikasi Komputer Al-Quran IPB 2015

Setelah diadakan rekrutmen terbuka Musabaqah Desain Aplikasi Komputer Al-Quran, dewan juri memutuskan 2 dari 4 kelompok yang lolos ke tahap selanjutnya untuk mengikuti pembinaan. Penilaian dilakukan terhadap ide aplikasi beserta deskripsinya dari tiap-tiap kelompok. Berikut adalah nama-nama mereka.

Minggu, 10 Mei 2015

Buku Pedoman MTQ Nasional 2015

Untuk teman-teman calon kafilah MTQ IPB, berikut kami lampirkan buku pedoman MTQ MN Nasional 2015

Download disini

Sabtu, 09 Mei 2015

Musabaqah Desain Aplikasi Komputer- MTQ Mahasiswa Nasional


Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) tingkat mahasiswa IPB sudah dilaksanakan pada tanggal 21-22 februari 2015 kemarin, ada 13 cabang Musabaqah/lomba yang di selenggarakan oleh panitia yang bekerja sama dengan pihak Direktorat Kemahasiswaan IPB.
MTQ mahasiswa ini tidak sebatas dalam kampus ipb saja, melainkan ada tingkat Nasional juga. untuk MTQ Mahasiswa Nasional tahun 2015 akan dilaksanakan pada tanggal 1-8 Agustus 2015 di kampus Universitas Indonesia, Depok-Jawa Barat. Pada pelaksanaan MTQ MN 2015 nanti ada satu cabang lomba baru, yaitu Musabaqah Desain Aplikasi Komputer, yakni  "Lomba perancangan perangkat lunak tentang karya aplikasi AlQur’an, Hadist maupun karya Islam lainnya".
oleh karena pada penyelenggaraan MTQ IPB kemarin tidak ada cabang lomba Musabaqah Desain Aplikasi Komputer, maka kami selaku pihak panitia akan mengadakan seleksi kafilah yang nantinya akan menjadi perwakilan IPB untuk berlaga di MTQ MN Nasional pada Agustus nanti.

untuk kamu yang berminat, dengan syarat:
1. Mahasiswa aktif IPB (Diploma dan Strata 1)
2. Belum berusia 24 tahun pada bulan agustus
3. Mengirimkan Ide yang berkaitan dengan Desain Aplikasi Komputer sesuai dengan definisi di atas "perancangan perangkat lunak tentang karya aplikasi AlQur’an, Hadist maupun karya Islam lainnya"
4. Bersifat grup (2-3 orang)

untuk Format ide yang dikirimkan:
1. Tidak ada batasan platform untuk perlombaannya, dapat berupa aplikasi dekstop, mobile, web, games dll
2. karya belum pernah mendapatkan penghargaan pada kontes lain yang sejenis
3. ide dapat berupa pengembangan tugas kuliah
4. dibuat dalam file word. berisi :
a. Nama, NRP, dan No HP
b. Judul Aplikasi/Ide yang ingin dikembangkan
c. Tujuan dan manfaat dari aplikasi yang hendak dikembangkan
d. Uraian mengenai aplikasi tersebut (jika adayang ingin dijelaskan lebih)
e. Implementasi aplikasi
f. Dampak aplikasi untuk pengguna/masyarakat
g. keberlanjutan penggunaan aplikasi
5. Ide Aplikasi dikirimkan ke email lpqipb@gmail.com deadline sampai tanggal 16 mei 2015 pukul 20.00 wib



contact person: wahyu 089639223543

~official MTQ IPB~

Minggu, 03 Mei 2015

Al Quran & Sains di Dunia Muslim Modern

Assalamu alaikum Wr wb..
Semoga allah selalu menjadikan kita hamba-hamba yang senantiasa dekat dengan Al Quran, menjadikan kita senantiasa istiqomah berpedoman pada Al Quran dalam menjalani hari-hari kita di dunia ini.

Satu lagi acara spesial yang di persembahkan oleh Al Hurriyyah IPB yaitu acara yang dimaksudkan untuk men-Charge semangat kita semua terkhususnya masyarakat IPB dalam terus mempelajari Al Quran. Ini dia "Suplemen Santri", merupakan kegiatan kajian dan motivasi keagamaan yang diisi oleh Ustadz yang kompeten dibidangnya yang bertemakan "Al Quran dan Sains Di Dunia Muslim Modern" yang insya allah akan dilaksanakan pada hari sabtu tanggal 9 mei 2015 bertempat di Ruang utama masjid Al Hurriyyah IPB.

Kegiatan ini terbuka untuk seluruh civitas IPB, bahkan seluruh umat yang ada di sekitar IPB yang mau mendalami AL Quran, dan Bersifat wajib untuk semua santri Lembaga Pengajaran Quran Al Hurriyyah, baik Santri Tahsin, Tahfizh, atau santri Bahasa Arab.
So, Jangan ketinggalan.

Rabu, 29 April 2015

Kenapa dan Bagaimana Aku Menghafal Al-Qur'an

Kenapa dan Bagaimana Aku Menghafal Al-Qur'an*

(Pengalaman nyata Prof. Dr. Ir. Kudang Boro Seminar, Msc. 


yang menghafal Al-Quran di usia 40 Tahun)

Assalamu alaikum Wr Wb.
Pembaca yang insyaAllah dimuliakan oleh allah SWT. mohon maaf sebelumnya, tulisan ini di Copy Paste dari tulisan lama Mohammad Al Farobi pada tahun 2013, semoga tulisan ini bisa memberikan semangat kepada para pembaca, semangat untuk terus istiqomah berinteraksi dengan Al Quran.

Semuanya bermula saat aku masih kuliah di IPB, Institut Pertanian Bogor. Pada suatu kesempatan, aku dan teman sekelasku mendapatkan tugas yang-mungkin- bagi sebagian orang sangat sepele, tapi tidak untukku.

Dosen menyuruh kami untuk menulis Surat Al-Fatihah dalam bahasa arab. Aku yang saat itu adalah mahasiswa yang sangat buta atau bahkan tidak memiliki basic agama sama sekali, hanya bisa diam membisu. Ya, aku terlahir bukan dari keluarga pesantren, juga keseharianku tidak begitu bergelut dengan yang namanya kajian keagamaan. Jangankan Surat Al-Fatihah, huruf hijaiyah pun tak ada yang aku hafal. Kala itu aku benar-benar tersudutkan. Sampai waktu yang diberikan selesai, lembaranku tetap saja putih bersih tanpa ada goresan pena sedikitpun. Aku hanya berharap semoga dosen mengerti kedaanku, keadan yang tak tersentuh pendar-pendar keislaman ini.

Jujur! Hari itu benar-benar membuatku terusik. Peristiwa itu seakan telah menjorokkanku ke dalam lubang yang paling dalam. Tapi kejadian itu tidak berlalu begitu saja dengan peninggalannya yang sangat menyakitkan itu. Ada satu hal yang membekas dalam fikiranku dan sepertinya aku harus benar-benar membidaninya. Ya, aku ingin belajar Al-Qur’an.

Saat itu tak banyak yang ingin aku kuasai dari yang namanya Al-Qur’an. Aku hanya ingin belajar membacanya. Ya, sebatas membacanya. Aku mulai menyisihkan waktu untuk mengeja huruf-huruf Tuhan itu. Bahkan saat aku tengah menempuh perjalanan dari Jakarta-bogor dengan bus, sesekali aku juga mendekte lisanku dengan huruf-huruf suci itu. Entahlah ! Kekuatan apa yang merasuk ke dalam saraf-sarafku hingga aku begitu menggiati kebiasaan yang tak pernah aku jalani sebelumnya. Dan setelah beberapa lama -akhirnya- upayaku benar-benar berbuah manis. Meski tidak sempurna, tapi aku sudah bisa membacanya. Sebuah pencapaian yang menurutku sangat memuaskan.

Tapi taqdir membawaku ke alur yang sedikit berkelok. Setelah lulus sarajana dari IPB, aku ditugaskan ke Kanada dalam rangka kuliah lanjutan di Bidang Tekhnologi. Aku yang lulusan Institut Pertanian kemudian harus mendalami tekhnologi yang –sejatinya- bukan fakku, tentu ini akan menjadi proses panjang yang banyak menyita kesabaran dan menghadirkan keluh yang mendalam.

Dan itu benar-benar terjadi. Hari-hariku di Kanada penuh dengan tekanan batin dan masalah-masalah yang membuatku rentan depresi dan setress. Tidak hanya masalah kuliah yang bukan fakku, tetapi kultur yang begitu bebas dan jauh dari nilai-nilai kemanusiaan yang beradab juga menjadi beban pikiranku. Aku kawatir kalau-kalau aku terlarut di dalamnya. Dan satu lagi, kebiasaanku menyelisik ayat-ayat Tuhan juga semakin terkikis. Hm…panorama Kanada dan karakteristik Kanadian tak bersepaham dengan nuraniku.

Namun selang beberapa tahun, tepatnya 4 tahun keberadaanku di Kanada, babak baru dalam hidupku dimulai. Dalam ketidakstabilanku dan lalaiku pada kitab-Nya, Tuhan mempertemukanku dengan mahasiswa berdarah Sudan, Yahya Faddallah Al-Hafidz. Aku sering memanggilnya dengan sebutan Brother Yahya. Dia seorang hafidz (hafal Al-Qur’an), teguh dan berkomitmen terhadap agamanya. Sehingga sering sekali aku menemukan dan mendengar lantunan ayat-ayat Tuhan keluar dari kedua bibirnya. Bahkan saat berdialog dengan teman sejawat pun, ayat-ayata Tuhan sering kali mewarnai perkataannya. Dialah yang akhirnya mengajariku untuk kembali mengeja ayat-ayat Tuhan.

Hari demi hari aku belajar padanya. Dan aku baru tahu, bacaan Al-Quran yang dulunya aku anggap cukup baik ternyata tidak seberapa benar ketika aku perdengarkan pada Brother Yahya. Dari situlah aku mulai tertantang. Ada rasa keingintahuan yang mendalam dalam benakku, tentang bagaimana seharusnya Ayat-ayat itu dibaca.

Sesekali aku juga mulai mencari-cari keistimewaan yang tertabiri dibalik ayat-ayat Al-Qur’an. Dan lama-kelamaan aku pun bisa menyingkap tabir kerahasiann itu, meski hanya sedikit. Aku menemukan ayat tentang Al-qur’an sebagai obat (Syifa’) untuk segala jenis penyakit (QS. Al-isra’ :82). Diam-diam aku seperti ingin menguji kebenaran Al-Qur’an. Setiap kondisiku diganjali masalah, selalu aku upayakan untuk membaca Al-Qur’an. menjadikan Al-Qur’an sebagai obat dan pelipur lara. Dan sungguh Allah dzat yang Haq dan Ahaq. Selalu saja aku temukan solusi-solusi saat aku menghadapi masalah dan aku lari pada Al-Qur’an.

Tidak sampai di situ. Aku juga mulai mencoba mengait-ngaitkan dan menganlogikan kitab suci itu dengan apa yang ada di sekitarku. Pernah suatu kesempatan aku berpikir bahwa komputer itu tanpa adanya operating system tak ubahnya seperti bangkai yang tak berguna. Hanya seonggok besi yang didesign apik tapi tak menampakkan nilai-nilai kebermanfaatan sama sekali. Lalu aku pun berpikir bahwa manusia juga mesti memiliki operating system. Karena dari operating system itulah manusia kemudian bisa memotretkan nilai-nilai kebajikan. Dan klimaksnya, Tuhan kemudian membuka pikiranku untuk menjangkau Kalam-Nya. Sehingga aku diketemukan dengan ayat yang secara tegas mengatakan bahwa islam itu adalah agama satu-satunya yang diterima Tuhan (QS. Ali-Imran : 19). Dan sejak itu kusimpulkan bahwa operating sytem yang mengatur manusia adalah Al-Islam. Ya, islam dengan kitab sucinya, Al-Qur’an.

Rupanya pemikiran itu benar-benar kuseksamai. Sehingga dia merasuk ke dalam hatiku dan membentuk bias semangat yang dahsyat. Aku semakin tertantang untuk memperdalam Al-Qur’an. Dan diam-diam aku mulai tertarik untuk mengikuti jejak Brother Yahya. Aku ingin menghafal Al-Qur’an, menjadi Hafidzul Qur’an seperti Brother Yahya.

Tapi, lagi-lagi Tuhan menggariskan berbeda. Dia belum menghendakiku untuk menghafal ayat-ayat suci-Nya. Kala itu, mungkin hatiku belum begitu bersih, sehingga nampaknya Tuhan belum mengizinkanku untuk mengecup firman-Nya. Ya, keinginan untuk menghafal Al-Quran itu muncul berbarengan dengan habis kontrak masa studiku. Sehingga aku harus kembali ke tanah kelahiran. Praktis, akan ada jarak yang menengahi perjumpaanku dengan Brother Yahya dan tentu aku tidak bisa lagi belajar padanya. Tapi apa hendak dikata. Ketetapan Tuhan sudah digariskan dan tidak ada yang dapat mengubahnya. Mungkin yang bisa kulakukan saat itu hanya berusaha menyelaraskan keinginan dengan apa yang dikehendaki Tuhan. Berpositif thinking dan tidak mengkritisi keadilan-Nya.

Setelah kepulanganku dari Kanada, aku mulai disibukkan dengan profesi baruku sebagai dosen di IPB. Dan hari ke hari kesibukan demi kesibukan semakin memadati list agendaku. Tapi aku sangat bersyukur, meski kesibukan semakin menggunung, keinginan untuk menghafal Al-Qur’an rupanya tetap bersemayam dalam hati kecilku. Selama tujuh tahun keinginan itu hidup tanpa bapak. Karena hanya sebatas keinginan belum ada upaya untuk mewujudkannya sebab belum ada orang yang membimbingku. Sampai akhirnya aku diketemukan dengan KH. Mohammad Mudzaffar Al-hafidh. Beliau seorang Hafidz Qira’ah Sab’ah (tujuh model bacaan Al-qur’an) dan pimpinan pondok yang memiliki banyak santri dan semua santrinya adalah penghafal al-qur’an.

Dari pertemuan itu aku mulai menganyam kembali keinginan besar itu. Kuutarakan pada KH Mudzaffar perihal keinginan itu dan Alhamdulillah beliaupun mendukung sepenuhnya dan bersedia membimbingku. Lalu beliau menyuruhku untuk menghatamkan Al-Quran bin Nadhar (melihat) di hadapannya sampai tiga kali sebelum akhirnya aku diperbolehkan menghafal. Tak banyak yang aku tanggapi dari titah sang guru. Walau berat dan pastinya membutuhkan waktu yang lama, ku-iyakan saja perintahnya. Satu yang menjadi keyakinanku saat itu, bahwa sebagai murid sudah selayaknya aku mematuhi perintah guru selama tak menyeretku pada jurang kenistaan.

Dari perintah itu, aku mulai menyisihkan waktu untuk membaca Al-Qur’an. Dan pengalaman lama kembali kutekuni. Aku kembali memanfaatkan waktu perjalananku dari Jakarta-Bogor yang –kurang lebih- satu jam itu untuk bersahabat dengan ayat-ayat Al-Qur’an. Nyaris itu yang menjadi pekerjaanku selama di perjalanan. Bahkan saat aku menyetir sendiri pun, aku selalu menyalakan murattal agar Al-Qur’an bisa kudengarkan. Dan Alhamdulillah, proses yang memakan waktu 3 tahun itu akhirnya bisa kutaklukkan. Dan akhirnya, tepat saat umurku menginjak kepala empat, aku sudah hatam Al-Qur’an bin-Nadhar di hadapan KH. Mudzaffar, dan secara otomatis aku diperbolehkan menghafal Al-Qur’an.

Saat itu aku benar-benar merasakan prestasi yang besar, jauh lebih besar dari prestasi doktor dan professor yang selama ini telah aku dapatkan. Kini aku tengah maniti jejak sahabatku, Yahya Faddallah Al-hafidz, sebagai penghafal Al-Qur’an. Meski usiaku telah berumur dan kesibukan semakin menjamur, tapi aku tetap menekuni proses menghafal Al-Qur’an. 

Bahkan sepertinya aku sudah semakin candu dengan Al-Qur’an.
Sehingga sesibuk apapun pekerjaanku selalu saja aku menyempatkan diri untuk menambah hafalan dan singgah di kediaman KH. Mudzaffar untuk simaan. Walau sebenarnya beliau tak memaksaku untuk selalu sima'an, tapi aku selalu berupaya untuk istiqamah dalam menambah hafalan dan sima’an. Dari satu ayat, dua ayat, tiga ayat, satu halaman, dua halaman, satu surat kemudian beralih ke surat berikutnya, berikutnya dan berikutnya sampai akhirnya tepat di usiaku yang ke 45 tahun, aku berhasil mengecup firman-Nya.

Ya, aku bisa menyelesaikan hafalan Qur’anku lengkap 30 juz. Semacam aku tidak percaya. Perjalananku selama ini yang aku anggap berkelok-kelok nyatanya sangat indah dan berbekas.
Kini, proses menghafalku telah usai tetapi perjuanganku untuk mensahabati Al-Qur’an masih terus berjalan dan akan terus berjalan hingga aku menutup mata. Sebari terus menjaga hafalan yang telah terukir rapi di dalam jiwa, aku berupaya untuk meluruskan langkah agar tidak menyelisihi nilai-nilai qur’ani.

Sangat naïf rasanya, saat ayat-ayata-Nya telah terpatri dalam hati, tapi tidak sedikitpun dipendarkan dalam elok prilaku.
Semoga Allah tetap menjagaku dari terjerumus ke dalam lingkar syaitan. Ya Allah! jangan jadikan Al-Qur’an bagiku sebagai sebab murka-MU karena aku melalaikan dan melupaknnya. Tetapi jadikan Al-Quran sebagai sebab keridhoan-Mu akan diriku karena aku bersahabat dan berprilaku atas tuntunannya. Amien!

__________________________________
• Tulisan ini berdasarkan penuturan langsung Prof. Dr. Ir. Kudang Boro Seminar, Msc. saat kunjungan ke Masjid Ar-rahmah, Sabtu 12 januari 2013, namun disajikan dengan bahasa penulis (Mohammad Al Farobi). Semoga bermanfaat !

PROFIL SINGKAT
Prof. Dr. Ir. Kudang Boro Seminar, M.Sc
Guru Besar bidang Teknologi Komputer di Departemen Teknik Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian (FATETA) dan Departemen Ilmu Komputer, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FAMIPA), IPB.

Menyelesaikan studinya pada strata S1 di IPB tahun 1983, dan strata S2 serta S3 di Faculty of Computer Science University of New Brunswick Canada pada tahun 1989 dan 1993. Bidang riset yang ditekuni mencakup Information Engineering, Software Engineering, Intelligent Systems, Distance Learning, Internetworking, Computer-Based Instrumentation & Control Systems.

Sejak menyelesaikan studi doktornya, mendapat amanah untuk menjadi Ketua Departemen Teknik Pertanian IPB (1997-2000), Ketua Program Studi Pasca Sarjana Ilmu Keteknikan Pertanian IPB (2000-2003), Kepala Bagian (Lab) Ergotron( 2008-kini), Kepala Perpustakaan IPB (2003-2007), dan Direktur Komunikasi dan Sistem Informasi IPB (2007-kini).

Terlibat dalam tim desain & implementasi pembentukan Departemen Ilmu Komputer IPB, Program Studi Magister Komputer IPB, Program Studi Manajemen Teknologi Informasi untuk Perpustakaan IPB, pembukaan program Doktoral Jalur Riset Ilmu Keteknikan Pertanian IPB, serta pembentukan rumpun Departemen Teknik di IPB.

Dalam bidang keprofesian, menjabat Ketua HIPI/ ISAI (Himpunan Informatikan Pertanian Indonesia/Indonesian Society of Agriculture Informatics) , presiden AFITA (Asian Federation for Information Technology in Agriculture), dan anggota PERTETA (Perhimpunan Teknik Pertanian/ Indonesian Society of Agricultural Engineering).
Kesempatan menggali ilmu yang sangat berharga adalah kesempatan menimba dan mendalami ilmu agama khususnya Al-Qur’an baik dalam membaca dan mengkajinya sejak tahun 1996 hingga saat ini. Melalui bimbingan guru-guru yang yang bersahaja (tawadhu’) dalam ketinggian ilmunya yang salah satunya berperingkat hafiz (penghafal Al-Qur’an) tanpa meninggalkan profesi sebagai akademisi, peneliti, dan pendidik. 

SUMBER BIODATA: 
http://kseminar.staff.ipb.ac.id/biodata/

Selasa, 10 Maret 2015

Modul Pelatihan Bahasa Arab LPQ Al Hurriyyah 1436 H













Assalamu'allaikum wr wb

Berikut kami lampirkan bahan kuliah berupa softfile buku "Al Arabiyyah Bayna Yadayk"
Silakan download di sini

Cara downloadnya sebagai berikut :

Uncheck the sign ---- Klik download












Untuk file yang lainnya akan menyusul. Terima kasih
Wassalamu'allaikum wr wb

Kamis, 05 Maret 2015

OR Program Pelatihan Bahasa Arab LPQ Al Hurriyyah IPB

Assalamu'allaikum wr wb

Syukur alhamdulillah, insyaAllah Lembaga Pengajaran Quran Al Hurriyyah membuka recruitment santri pelatihan bahasa Arab periode 1436 H. Untuk mendaftar bisa dilihat di poster berikut :


Atau silakan sahabat Quran langsung mendaftar ke bit.ly/orarablpq

Terimakasih atas perhatiannya. Semoga Allah selalu melimpahkan kebahagiaan untuk sahabat Quran semua.

Wassalamu'allaikum wr wb

Sabtu, 21 Februari 2015

Undangan Terbuka untuk mahasiswa IPB

Panitia MTQ Mahasiswa IPB 2015 mengundang semua mahasiswa IPB dan Seluruh peserta MTQ untuk hadir dan menyaksikan Babak Final Cerdas Cermat Quran atau Musabaqah Fahmil Qur'an dalam acara penutupan MTQ Mahasiswa IPB 2015 dan pengumuman pemenang MTQ Mahasiswa IPB 2013 yang akan dilaksanan pada Ahad, 22 Februari 2015 di Auditorium Toyib Hadiwijaya Faperta IPB. yang akan dilaksanakan pada pukul 13.15 - 16.40 wib.
Final Cerdas Cermat Quran (Musabaqah Fahmil Quran) : 13.15 - 15.20
akan mempertemukan 4 grup: 
Grup 1: Azizah Rohimah Dkk.
Grup 2: Muhammad Alfiyan Zubaidi Dkk.
Grup 3: Ismayanti Pratiwi Dkk.
Grup 4: Agus Hairullah Dkk.

Penutupan & Pengumuman : 15.45 - 16.40

Kamis, 19 Februari 2015

Maqro' untuk Musabaqah Tilawatil Qur'an

Maqro' untuk Musabaqah Tilawatil Qur'an

1. Al Baqarah 21 - 25
2. Al Baqarah 30 - 34
3. Al Imran 26 - 30
4. Al Imran 102-106
5. Al Imran 133 - 136
6. Al Imran 190 - 194
7. Al Anfal 1 - 6
8. Hud 41 - 46
9. Yusuf 7 - 13
10. Al Isra 9 -15

Topik Debat untuk Musabaqah Debat Bahasa Arab dan Musabaqah Debat Bahasa Inggris

Topik Debat untuk Musabaqah Debat Bahasa Arab dan  Musabaqah Debat Bahasa Inggris 

1. Islam & Peserta
2. Islam & Hak Asasi Manusia
3. Narkoba & Hukum Mati
4. Haruskah Anak Di Imunisasi
5. Bolehkah Membunuh orang yang melecehkan Rasulullah
6. Isis Membela Islam atau Sebaliknya

Direktorat Kemahasiswaan IPB bekerja sama dengan Lembaga Pengajaran Qur'an (LPQ) Al Hurriyyah Mengundang seluruh mahasiswa IPB untuk hadir dalam datang dan menyaksikan pelaksanaan MTQ IPB tahun 2015

Musabaqah Tilawatil Quran adalah kegiatan Syiar Qur'an yang dilaksanakan 2 tahun sekali.

Pembagian Hari pada pelaksanaan MTQ IPB 2015

Hari 1: Sabtu 21 Februari 2015.

Cabang yang dilombakan :
1. Musabaqoh Hifdzil Qur'an 1 Juz
2. Musabaqoh Hifdzil Qur'an 2 Juz
3. Musabaqoh Hifdzil Qur'an5 Juz
4. Musabaqoh Tartil Qur'an (MTarQ)
5. Musabaqoh Fahmil Qur'an atau Cerdas Cermat Qur'an (CCQ)
6. Musabaqoh Khottil Quran (MKQ)
7. Lomba Karya Tulis Ilmiah Al qur'an (LKTIA)

Hari 2: Minggu 22 Februari 2015

Cabang yang dilombakan :
1. Musabaqoh Debat Bahasa Arab
2. Musabaqoh Debat Bahasa Inggris
3. Musabaqah Qira'at Sab'ah
4. Musabaqah Tilawatil Qur'an
5. Musabaqah Pidato Kandungan Al Qur'an
6. Musabaqoh Puitisasi Kandungan Al Qur'an


Registrasi peserta akan dilakukan pada hari Sabtu, 21 Februari 2015 pukul 07.15 am di Halaman Depan Auditorium Faperta. Pada saat registrasi peserta akan mendapatkan Name Tag dan akan mengundi nomor urut penampilan.

Direktorat Kemahasiswaan IPB bekerja sama dengan Lembaga Pengajaran Qur'an (LPQ) Al Hurriyyah Mengundang seluruh mahasiswa IPB untuk hadir dalam datang dan menyaksikan pelaksanaan MTQ IPB tahun 2015

Hasil Teknikal Meeting MTQ IPB



Ini hasil teknikal meeting MTQ IPB 19 Februari 2015. bagi teman-teman yang tidak sempat ikut teknikal meeting, bisa lihat di file persentasi.
Persentasi Teknikal Meeting MTQ

Rabu, 18 Februari 2015

Daftar peserta MTQ IPB












Bagi yang belum terdapat namanya, silahkan menghubungi 085777047537

Jazakumullah 

Selasa, 10 Februari 2015

Kisah Anak Bergelar Doktor Penghafal Al-Qur’an



Seorang anak bernama Sayyid Muhammad Husein Tabataba’i, yang mulai belajar Al Quran pada usia 2 tahun, dan berhasil hafal 30 juz dalam usia 5 tahun.